April 5, 2012

Empat BUMN Industri Pertahanan Jajaki Kerja Sama dengan Negara Sahabat

SS2-v5 a1 Buatan Pindad
(MDN), Jakarta - Empat perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di bidang industri pertahanan menjajaki kerja sama dengan sejumlah negara sahabat dan investor asing. Keempat perusahaan BUMN yaitu PT Dirgantara Indonesia, PT Pindad, PT GMF Aero Asia dan PT PAL Indonesia yang diwakili oleh para petingginya masing-masing melakukan penjajakan melalui pertemuan yang difasilitasi oleh Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI.
  
Wakil Menteri Luar Negeri RI, Wardana saat membuka pertemuan di Kantor Kemlu RI, Jakarta, Kamis (5/4), menyatakan, kegiatan tersebut merupakan bagian dari upaya untuk menginformasikan perkembangan terbaru dari industri pertahanan Indonesia kepada investor asing dan negara sahabat.

”Melalui pertemuan ini, peruhasahaan yang bergerak dalam industri strategis di Indonesia bisa mengungkapkan potensi bisnisnya sehingga diharapkan ada peningkatan kerja sama,” ujar Wardana.

Wardana menjelaskan, kiprah keempat perusahaan BUMN dalam industri strategis dan pertahanan tersebut tak perlu diragukan lagi. Ia menilai, keempat BUMN telah berkontribusi besar bagi industri nasional.

Sementara Direktur Jenderal Informasi Publik Kemlu RI, AM. Fachir, menyatakan, pertemuan tersebut mampu menjadi ajang interaksi antara BUMN yang ada di Indonesia dengan para Duta Besar negara sahabat untuk mengggali lebih dalam kesempatan kerja sama bisnis.

”Semoga presentasi yang disampaikan hari ini bisa memberi informasi bagi Duta Besar untuk menjalin kerja sama bisnis dengan BUMN Indonesia,” katanya.

Sumber: Jurnas

0 Comment:

Post a Comment