July 2, 2012

Akhirnya: Kemhan pastikan beli Tank Leopard 100 Unit dari Jerman

(MDN), Jakarta - Kementerian Pertahanan (Kemhan) memastikan membeli tank berat (main battle tank/MBT) Leopard dari Jerman sebanyak 100 unit untuk modernisasi alat utama sistem senjata Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI AD), padahal sempat berencana membelinya dari Belanda.

"Kita telah putuskan membeli tank Leopard dari Jerman dengan pertimbangan memperoleh kepastian waktu dan target dari volume peralatan militer yang kita perlukan," kata Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) Sjafrie Sjamsoeddin kepada wartawan di Jakarta, Senin.

Rencana pembelian MBT Leopard dari Belanda, menurut dia, dihentikan dan difokuskan kepada proses pengadaan pembelian tank yang berasal dari Jerman, sehingga dapat berjalan lancar.

Ia menjelaskan, pertimbangan pembelian MBT Leopard dari Belanda tidak diteruskan karena pihak Belanda tidak berikan kepastian jawaban waktu pengadaan.

Sjafrie menjelaskan, alokasi anggaran untuk pembelian 100 unit MBT Leopard senilai 280 juta dolar AS dengan sistem pinjaman luar negeri, sesuai aturan dari Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) maupun Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Saat ini, lanjut dia, proses dilakukan secara akselerasi dan pararel sehingga dalam waktu satu minggu akan segera memperoleh sejumlah kepastian dari aspek pengadaan dan pembiayaan.

Hal itu mengikuti aspek pengawasan yang dilaksanakan oleh tim pencegahan dan penyimpangan pengadaan barang dan jasa dengan melibatkan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Laporan Keuangan Tahunan Perusahaan (LKTP) Kementerian Perindustrian dan Perdagangan, Inspektorat Jenderal Kementerian Pertahanan (Itjen Kemhan), serta Markas Besar (Mabes) TNI dan angkatan, katanya.

"Jumlah yang diinginkan dalam pengadaan tank ini sekitar 100 unit. Kita inginkan 15 unit sudah di berada Indonesia pada Oktober 2012," demikian Sjafrie Sjamsoeddin.


Dia menambahkan pertimbangan pembelian Main Battle Tank Leopard dari Belanda tidak diteruskan karena faktor kepastian waktu dan kepastian proses yang diperlukan tidak satupun ditanggapi pihak Belanda.

Terkait keinginan Kemhan agar 15 unit  tank berat Jerman itu sudah berada di Indonesia Oktober 2012, penempatannya menurut Sjafrie sepenuhnya kewenangan Mabes TNI Angkatan Darat.

Sumber: Antara

0 Comment:

Post a Comment