March 26, 2013

Penawaran Kapal Bersayap dari Korea Selatan

(MDN), Sosok menyerupai pesawat itu dipajang di dekat pintu masuk ajang JIDD/APSDEX 2013 beberapa waktu lalu. Tak pelak lagi, keberadaannya mengundang perhatian pengunjung. Namun demikian, itu bukanlah pesawat. Melainkan sebuah wahana terbang yang dikenal dengan Wing in Ground Effect. Namun untuk mudahnya, kita sebut saja mahluk yang satu ini dengan Kapal Terbang.


Boleh dibilang, wahana WiG ini merupakan perpaduan antara kapal dan pesawat. Tubuhnya terbangun antara hull kapal dan sayap yang tidak biasa. Tidak biasa lantaran sayap ini berbeda dengan sayap pesawat pada umumnya. Ketika meluncur,sayap pada WiG akan menghasilkan efek daya angkat, namun tidak terbang tinggi seperti pesawat pada umumnya. Sementara body alias hull WiG memang terbentuk seperti kapal pada umumnya, sehingga bisa mendarat, melaju dan take off dari air. Sehingga, kapal terbang ini mampu meluncur jauh lebih cepat dibanding kapal biasa. Alhasil, wahana WiG pun tetap diklasifikasikan sebagai kapal bukan pesawat.

Pada ajang JIDD/APSDEX 2013, Kapal terbang yang dipamerkan ini merupakan produksi ARON Korea Selatan. Berbeda dengan wahana WiG produksi Rusia seperti ekranoplane misalnya, WiG Korea selatan ini mampu terbang hingga ketinggian 150 meter. Fitur ini tentu dibutuhkan untuk bermanuver menghindari ombak besar misalnya.

Sejatinya, wahana produksi ARON ini memiliki beberapa varian. Namun yang dibawa pada ajang APSDEX/JIDD 2013 adalah dari tipe M-50. Tipe ARON M-50 ini memiliki kapasitas 5 penumpang untuk versi transportnya.  Sementara untuk versi militernya, wahana ini mampu menggotong Pod senapan mesin, Pengindera malam, atau bahkan kalau diminta tanki bbm tahan peluru.

Namun demikian untuk pengguna aparat keamanan dan militer, sesungguhnya lebih cocok memilih tipe ARON Mk80. Versi ini mampu mengangkut penumpang lebih banyak yaitu 8 orang. Dengan kecepatan bisa mencapai 250 km/jam, versi ini bahkan juga mampu dipersenjatai dengan Pod senapan mesin berat maupun roket. Cocok untuk misi-misi anti perompak atau menghalau nelayan asing.

Representatif ARON di Indonesia juga menyebutkan beberapa negara selain Korea Selatan sudah menggunakan produk ini, diantaranya adalah Amerika Serikat dan Filipina. Dan di Indonesia, ARC mendapat info, Basarnas dan Polri berminat terhadap produk ARON ini. Dalam waktu dekat, di awal april, ARON akan memamerkan kemampuannya di perairan Indonesia. Bahkan sebagai pemanis, ARON juga berencana membangun pabrik di Indonesia.

Sumber: ARC

0 Comment:

Post a Comment